klik ....2...

SELAMAT DATANG...SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI...MAAF ZAHIR & BATIN....
 online

dah lama x baca cerita nie........




UMAR UMAIYAH KE NEGERI WADI DAMRAH MEMPERDAYAKAN RAJA ABRAHAH




Arkian selang beberapa hari penyamun pun baliklah tanpa memperolehi barang suatu pun dan dilihat rumahnya habis terbakar menjadi abu maka bertambah dukacitalah ia. Hatinya berkata hajat hendak mencari harta, barang yang tinggal pun habis terbakar menjadi abu, ditampar2 kepalanya, dihempas dirinya kebumi dan rebah pengsanlah ia sampai esok pagi. Adapun Umar Umaiyah serta anak2 muridnya setiap pagi seperti kebiasaan berjalan melihat2 kesana kemari. Pagi itu ia pura2 dibawa anak2 muridnya berjalan kedusun rumah penyamun itu, maka terpandanglah rumah yang terbakar itu. Tanya Umar “rumah siapakah yang terbakar itu?” jawab anak2 muridnya “Itu rumah penghulu penyamun”, kata Umar lagi “sungguhkah?” Jawab anak muridnya “ benar ya sheikh”

Kemudian Umar Umaiyah pun masuk kedalam dusun itu dilihat seorang tua meriba penyamun itu dekat dengan rumah itu. Umar bertanya kenapa boleh menjadi begini dan orang tua itu memberitahu orang itu pengsan tidak sedar diri kerana susah hati rumahnya hangus terbakar. Kemudian Umar Umaiyah meminta air dari anak2 muridnya lalu diberi mereka. Umar Umaiyah pun pura2 menjampi dan menghembus air itu kemudian dipercikan kemuka ketua penyamun itu. Bila terkena air dirasai sejuk dan jagalah ia dari pengsan lalu dijawatnya kadam Umar Umaiyah dan berkata “ Apalah gerangan terjadi demikian, harta benda, rumahtangga habis binasa” Kata Umar Umaiyah “sabar dulu, jangan berdukacita nanti melarat menjadi sakit pula, katalah pada hatimu, harta dunia tinggal dala dunia ini, jika ada hayat boleh dicari lain, adalah laki2 itu sifat bekalnya sebelum mati ialah dapat melakukan barang kehendaknya, ingatlah titis nasibmu jangan beri malu datuk nenekmu, segeralah bangun, urutlah misaimu, tampar lenganmu, serukan namamu itu supaya dipuji orang engkau ini anak laki2”.

Apabila penyamun itu mendengar kata Umar Umaiyah terasa segarlah anggotanya dan bangunlah ia dan dilakukan seperti ajaran Umar Umaiyah. Daripada hari itu lemahlah hatinya hendak menyamun, duduklah ia sebagai orang yang baik.

Syahdan Umar Umaiyah pun duduklah dirumah perempuan tua itu mengajar, didapati tiada beroleh faedah. Dia pun berkata kepada murid2nya itu “kamu sekelian tiada berapa boleh menerima ilmu quraisy, kerana kamu sekelian pemalas, esok aku akan belikan anak syaitan suruh ajar kamu. Bila diajarnya segeralah kamu peroleh ilmu itu”. Tanya murid2 itu “ dimana ada anak syaitan?” jawab Umar Umaiyah “ Ada dihujung dusun, esok aku akan bawa ia kemari”. Setelah itu disuruh murid2 itu pulang kerumah masing2 Maka ia pun menyediakan sebatang rotan halus, disapukan cat berwarna hitam putih berbelang2 disarungkan kedalam kain merah dan digantung pada penjuru balainya.

Keesokan paginya datanglah anak2 murid duduk mengaji. Kemudian Umar Umaiyah pun duduklah ditengah murid2 itu sambil berkata “ Kelmarin sudah aku belikan anak syaitan jika kamu hendak melihat bolehlah aku tunjukan”. Murid2 pun meminta supaya ditunjukan anak syaitan itu. Umar Umaiyah pun mengambil rotan itu dikeluarkan pada sarung dipegang nya sambil berkata “ Adapun anak syaitan ini sangatlah jahat hatinya, siapa yang culas mengaji akan dipalu hingga berdarah. Sesiapa yang beri ia makan dan menjamunya tiadalah dipalukan nya” Maka murid2 itu pun bertanya “apa penjamu nya sheikh?” Jawab Umar Umaiyah “Setiap jumaat satu dinar” Murid2 bertanya lagi “kalau tidak diperjamukan dia apa yang boleh dilakukannya?” Dijawab Umar Umaiyah “marahnya akan turun pada tangan aku disuruh aku pegang akan dia dan bawa pada siapa2 yang malas mengaji”. Maka kata seorang murid itu “ ya sheikh, cubalah lakukan seperti yang sheikh katakan itu.

Maka Umar Umaiyah pun membakar kemenyan dilayurkan pada rotan itu, dipegang rotan itu sambil digetar2kan tangannya dibawa jalan dekat dengan anak penghulu dusun itu itu dipalunya belikat anak penghulu dusun itu 3 kali berturut2 maka menjeritlah budak2 yang lain. “sudahlah, kami jamu akan dia”. Maka Umar Umaiyah pun merebahkan dirinya kelantai macam orang mati. Terkejutlah budak2 itu dan percayalah perbuatan guru mereka itu dan berkata sesama sendiri “ Jika begini kita perjamulah anak syaitan ini setiap jumaat seorang sedinar.” Semasa murid2 itu berkata terdengarlah pada Umar Umaiyah, maka sukacitalah hatinya dan ia pura2 mengangguk sambil bangun perlahan-lahan duduk menyapu peluh mukanya. Kemudian dengan suara tertahan-tahan dia bertanya “mana perginya anak syaitan itu?”. Jawab murid2 itu “ada pada tangan tuk syeikh”. Kata Umar Umaiyah “semoga ia tidak lari kalau tidak susahlah hendak mencarinya”. Semenjak hari itu pada setiap jumaat murid2 itu memberi seorang sedinar pada Umar Umaiyah. Demikianlah halnya telah berapa banyak dinar telah dihimpunkan tetapi budak2 itu tiada beroleh mengaji melainkan duduk dan bemain2 sahaja setiap hari.

Demikianlah Umar Umaiyah menjadi guru. Diajarnya budak2 itu segala perbuatan yang jahat2 hingga ada setengahnya menjadi pencuri ada yang jadi afrit ada yang menjadi pengecoh, bohong, dusta. Melihat yang demikian Umar Umaiyah pun marah dan bersiap2 hendak berangkat keluar dari dusun itu.

Satu hari ia berkata kepada murid2nya “carikan aku seekor unta kerana aku hendak pergi kedusun sana melihat temasya”. Kata anak penghulu dusun “Ya sheikh, bapaku ada menaruh banyak unta, boleh ku ambil seekor bawa kemari”. Maka budak itu pun pergilah mengambil unta bapanya diberikan pada Umar Umaiyah. Adapun unta itu unta kenaikan bapanya. Maka ditambatnya unta itu pada sisi rumahnya. Setelah malam hari Umar Umaiyah memuatkan harta bendanya dan harta penyamun yang ditanamnya dikorek diambilnya dimuatkan keatas unta itu. Tanpa pengetahuan sesiapa dia pun memacu unta itu keluar dari dusun itu lalu menuju jalan kenegeri Yaman.

Adalah tiga hari lamanya setelah keluar dari dusun itu barulah diketahui oleh isi dusun itu Mualim Damri sudah pindah. Penghulu dusun pun gemparlah kerana unta kesayangannya sudah hilang. Maka ditanya kepada anaknya dan jawab anaknya “ya bapaku, guruku telah meminjam unta itu dariku katanya nak bermain2 didusun sebelah sana” Setelah mendengar demikian penghulu pun marahlah kepada anaknya. Kemudian disuruh seorang pegawai pergi mencari unta itu didusun sebelah sana. Pergilah pegawai itu mencari, tiada berjumpa, baliklah ia berkhabar kepada tuannya telah puas dicari tiada juga berjumpa dengan unta itu. Maka dukacitalah penghulu dusun itu mengenangkan unta kesayangannya. Demikianlah halnya Umar Umaiyah memperdayakan isi dusun itu.

p/s: dah lama mencarik buku nie......


wassalam..........SEKIAN TERIMA KASIH......
Post a Comment