klik ....2...

SELAMAT DATANG
 online

HAKA.....





HAKA (tunggal adalah sama seperti jamak: HAKA) adalah bentuk tarian tradisional dari Māori dari New Zealand. Ini adalah tarian postur dilakukan oleh kumpulan, dengan gerakan kuat dan injakan kaki dengan iringan ritmis berteriak
Berbagai jenis HAKA termasuk waewae whakatu, ngarahu tutu dan peruperu. peruperu ini ditandai dengan lompatan selama kaki ditekan di bawah tubuh. Pada zaman dulu, peruperu itu dilakukan sebelum pertempuran untuk memanggil dewa perang dan untuk mencegah dan menakut-nakutkan musuh. Ini melibatkan ekspresi wajah sengit dan menyeringai, menyembul dari lidah, mata melotot, geraman dan menangis, dan melambaikan senjata. Jika HAKA yang tidak dilakukan pada serempak total, ini dianggap sebagai petanda buruk untuk pertempuran. Seringkali, telanjang askar pergi ke medan perang, selain dari anyaman rami sabuk pinggang. Tujuan dari askar itu untuk membunuh semua anggota parti perang musuh, sehingga tidak ada yang selamat akan tetap untuk melakukan balas dendam.
Para ngarahu tutu juga melibatkan melompat, tapi dari sisi ke sisi, sedangkan di waewae whakatu melompat tidak berlaku. Jenis lain HAKA dilakukan tanpa senjata adalah ngeri, tujuan yang adalah untuk memotivasi para askar psikologi. Gerakan yang sangat bebas, dan setiap pemain diharapkan dapat ekspresif perasaan mereka. Manawa HAKA Wera pada umumnya dikaitkan dengan pemakaman atau acara-acara lain yang melibatkan kematian. Seperti ngeri mereka dilakukan tanpa senjata, dan ada sedikit atau tidak ada gerakan koreografi.
Yang HAKA paling terkenal adalah "Ka Mate", dikaitkan dengan Te Rauparaha, perang pemimpin suku Toa ngati. The "Ka Mate" HAKA diklasifikasikan sebagai taparahi HAKA - sebuah HAKA seremonial. "Ka Mate" adalah tentang tipu muslihat licik Te Rauparaha digunakan untuk mengecoh musuh-musuhnya, dan boleh ditafsirkan sebagai "perayaan kemenangan kehidupan atas kematian"

HAKA Sebahagian besar dilakukan oleh laki-laki, dengan peranan wanita, jika ada, terhad untuk memberikan sokongan dengan bernyanyi di latar belakang. Namun ada beberapa HAKA yang dilakukan kebanyakan oleh perempuan - salah satu yang paling terkenal menjadi ngati Porou HAKA "Ka Panapana"

Menurut mitos Māori, dewa matahari, Tama-Nui-te-ra, mempunyai dua isteri, Pembantu Summer,-Hine raumati, dan Pembantu Musim Sejuk, Hine-takurua. HAKA berasal dari kedatangan Hine-raumati, yang kehadirannya pada masih, hari-hari panas itu terungkap dalam penampilan yang bergetar di udara. Ini adalah HAKA dari Tane-rore, putra Hine-raumati dan Tama-Nui-te-ra.


Performance

The "Ka Mate" haka generally opens with a set of five preparatory instructions shouted by the leader, before the whole team joins in:
"Ka Mate"
Leader:Ringa pakia!Slap the hands against the thighs!
Uma tiraha!Puff out the chest.
Turi whatia!Bend the knees!
Hope whai ake!Let the hip follow!
Waewae takahia kia kino!Stomp the feet as hard as you can!
Leader:Ka mate, ka mate'I die, I die,
Team:Ka ora' Ka ora''I live, 'I live,
Leader:Ka mate, ka mate'I die, 'I die
Team:Ka ora Ka ora "'I live, 'I live,
All:Tēnei te tangata pūhuruhuruThis is the fierce, powerful man
Nāna i tiki mai whakawhiti te rā...Who caused the sun to shine again for me
A Upane! Ka Upane!Up the ladder, Up the ladder
Upane Kaupane"Up to the top
Whiti te rā,!The sun shines!
Hī!Rise!



wassalam..........SEKIAN TERIMA KASIH......
Post a Comment